Sepak Bola dan Krisis Iklim!!

oleh -361 Dilihat
Para pemain Chelsea tiba di bandara internasional Abu Dhabi pada Desember 2022. [Foto: Dok. theguardian/Darren Walsh/Chelsea FC]

Kabapedia.com – Green Football Weekend menimbulkan pertanyaan canggung tentang kesiapan game untuk mulai mengambil tindakan yang benar-benar ambisius.Pertarungan tiga tahun lalu, di tengah-tengah kampanye promosi Liga Dua, Michael Doughty mulai memperhatikan sesuatu.

Musim dingin yang luar biasa basah telah membanjiri lapangan latihan Kota Swindon, memaksa mereka untuk berjalan-jalan di seluruh negeri untuk mencari fasilitas yang dapat digunakan. Penundaan menumpuk.

“Itu akan menjadi hangat di luar musimnya, kemudian sangat dingin, yang membuat performa menjadi lebih sulit,” kenang sang gelandang. Dia menambahkan “efeknya benar-benar nyata. Dan saya tidak mengerti mengapa tidak ada diskusi.”

Bagi Doughty, itu adalah kesadaran yang akan memicu rangkaian peristiwa yang tidak biasa. Setelah pensiun dari permainan, dia mendirikan merek pakaian olahraga yang berkelanjutan, tetapi segera menyadari bahwa dia ingin bekerja di sepak bola lagi. Jadi, di usianya yang baru 30 tahun, dia telah kembali ke klub lamanya, bukan sebagai pelatih atau pramuka atau duta besar, tetapi sebagai chief sustainability officer mereka: mantan pemain pertama yang mengambil posisi seperti itu di klub liga Inggris.

Ada rencana besar. Swindon akan mengamankan pembelian County Ground dari dewan lokal untuk pertama kalinya, memungkinkan mereka membangun kembali tanah dengan fokus lingkungan. Atap baru di stand Stratton Bank akan dilengkapi dengan panel surya, dan akan ada titik pengisian listrik di tempat parkir. Tapi pertama-tama, ada rencana kecil: tugas meyakinkan pendukung dan sponsor bahwa klub sepak bola berusia 144 tahun dapat dan harus memainkan peran di masa depan planet ini.

Di sinilah peran Doughty. Dia dengan susah payah menekankan bahwa dia bukan ilmuwan atau pakar iklim. Tapi dia adalah legenda klub, bagian dari tim pemenang gelar Liga Dua tahun 2020, dan ketika Anda mencoba mengubah pikiran, itu berarti sesuatu.

“Saya bisa berhubungan dengan para penggemar,” katanya disadur Kabapedia.com dari theguardian, Jumat (3/2/2023).

“Saya tidak pensiun 50 tahun yang lalu. Saya adalah bagian dari masa-masa indah di klub. Dan membuat dunia keberlanjutan sedikit lebih emosional akan membantu orang-orang melakukan perjalanan bersama kami.”

Dan ini adalah sebuah perjalanan, sepak bola Inggris perlahan bergerak, meskipun dengan kecepatan yang sangat bervariasi. Tidak semua klub bisa menjadi Forest Green, dengan stadion kayu dan menu yang semuanya vegan.

Akhir pekan ini adalah Akhir Pekan Sepak Bola Hijau, salah satu inisiatif dengan situs web yang mengkilap dan tagar serta campuran yang bermaksud baik dan sedikit menarik perhatian. Middlesbrough menanam pohon untuk setiap gol yang mereka cetak melawan Blackpool. Serigala mengenakan ban lengan hijau melawan Liverpool. Getaran semacam itu.

Yang terasa seperti saat yang tepat untuk mengajukan beberapa pertanyaan. Mengingat apa yang kita ketahui tentang darurat iklim, skalanya, dan urgensinya, bukti apa yang ada bahwa sepak bola Inggris menganggap serius ini dari jarak jauh? Apa yang dibutuhkan olahraga terbesar di negara itu untuk bergerak melampaui ban lengan hijau dan tagar, dan mulai bertindak dengan kecepatan dan ambisi yang tulus? Dan seperti apa tindakan itu mulai terlihat?

“Dengan risiko terdengar sangat kritis, klub tidak menanggapinya dengan cukup serius,” kata Dr Madeleine Orr, ahli ekologi yang banyak menulis tentang olahraga dan kerusakan iklim.

“Adalah norma bagi tim untuk mengambil penerbangan ke pertandingan yang bisa ditempuh dalam tiga jam di darat. Banyak yang meragukan bahwa akan ada peraturan apa pun yang datang dari Liga Premier atau FA dalam waktu dekat, dan saya cenderung setuju karena tidak ada bukti perhatian serius pada level itu.

Berbeda dengan EFL, Liga Premier bahkan tidak ambil bagian dalam Green Football Weekend. Strategi pelestarian lingkungannya, yang dijadwalkan diluncurkan pada 2022, belum terwujud. Dan meskipun memiliki tujuannya sendiri – mengurangi separuh emisi pada tahun 2030, menjadi nol bersih pada tahun 2040 – mungkin alasan mengapa begitu pendiam pada subjek adalah jenis pertanyaan yang mungkin muncul. Pertanyaan tentang penerbangan jarak pendek. Tentang mitra minyak resminya. Tentang sponsor maskapai, kemitraan cryptocurrency, klub yang didanai oleh beberapa produsen bahan bakar fosil terbesar di dunia. Pertanyaan canggung.

“Organisasi yang secara bersamaan membicarakan pembicaraan besar tentang iklim sambil mendukung atau menopang industri yang sangat ekstraktif adalah munafik,” kata Dr Orr.

“Jika sebuah klub mempromosikan hari olahraga hijau mereka, atau program bike-to-the-match mereka, atau makanan vegan di stadion, dan kemudian saya tiba dan ada iklan untuk maskapai penerbangan atau perusahaan minyak, saya akan menundanya. Harus ada keaslian dalam pengiriman pesan. Dan sebagian besar, penggemar mengharapkan klub mereka untuk bergabung dengan aksi lingkungan.”

Tentu klub individu akan menunjukkan inisiatif mereka sendiri. Arsenal menawarkan penggemar tarif energi hijau mereka sendiri. Manchester City memiliki skema club car-sharing. Liverpool telah menanam beberapa pagar di akademi mereka, membantu mereka menjadi klub Liga Premier pertama yang mendapatkan sertifikasi berkelanjutan . Namun tindakan individu menurut definisi hanya itu. Hampir setiap ahli dalam masalah ini setuju bahwa mengatasi darurat iklim membutuhkan upaya terkoordinasi yang sangat besar: lintas pemerintah nasional dan lokal, perusahaan bisnis dan masyarakat, perusahaan besar dan individu swasta. Singkatnya, itu membutuhkan satu hal di mana sepak bola telah membuktikan dirinya selama bertahun-tahun menjadi sama sekali tidak berguna.

“Pandangan pribadi saya adalah bahwa kami memerlukan regulator independen,” kata Rob Angus, kepala eksekutif Swindon. “Pengelolaan sepak bola itu sendiri bukanlah arah yang benar. EFL sedang mencoba. Tetapi memiliki beberapa standar dan harapan yang digabungkan melalui piramida, dari Liga Premier ke bawah, harus menjadi bagian penting dari masa depan permainan.”

Bagi Dr Orr, dorongan untuk perubahan bisa datang dari dalam game itu sendiri. “Liga olahraga sangat pandai mengatur diri sendiri saat mereka memilihnya,” katanya. “Saya berharap ketika publik semakin tidak bahagia, akan ada dorongan untuk keberlanjutan yang lebih besar. Itu mungkin terlihat seperti mengatur transportasi darat sebagai norma untuk jarak yang lebih pendek dari, katakanlah, 300 mil. Atau membutuhkan divestasi dari bahan bakar fosil. Tren lain yang saya perhatikan adalah merek yang mensponsori klub meningkatkan harapan mereka. Sponsor ini tidak ingin berafiliasi dengan klub yang tidak berkelanjutan.”

[Foto: Dok. theguardian/Pete Norton]
Bagaimana dengan para pemain itu sendiri? Héctor Bellerín dan Eric Dier termasuk di antara mereka yang berbicara tentang masalah lingkungan dalam beberapa tahun terakhir, dan menurut Doughty hal itu semakin menjadi topik pembicaraan di ruang ganti. “Ini telah menjadi lebih banyak pembicaraan,” katanya. “Yang membuat saya bersemangat – dan pandemi adalah salah satu faktornya – adalah bahwa konteks atlet telah berubah secara seismik dalam beberapa tahun terakhir. Atlet jauh lebih menarik, dan hal-hal yang mereka anggap penting akan mengemuka.”

Baca Juga: Liga 2 Resmi Dihentikan, CEO Semen Padang FC Kecewa dan Desak Kompensasi

Semua ini, tentu saja, tetap optimis untuk masa depan daripada tindakan saat ini. Dan saat ini dengan cepat merambah. Setelah musim dingin yang basah pada 2019-20, Swindon melapisi lapangan latihan mereka dengan kerikil untuk memperbaiki drainase. Kemudian datanglah kekeringan musim panas lalu, yang membuat mereka tidak dapat digunakan untuk pramusim. Ini adalah kenyataan baru bagi mereka yang terjebak dalam rambut laser dari krisis iklim: proses adaptasi yang konstan dan seringkali terlalu tinggi yang, seperti biasa, akan menghantam mereka yang berada di bawah terlebih dahulu dan paling keras.

Apa yang diperlukan untuk melanjutkan sepak bola ke tahap selanjutnya dalam perjalanannya? Bagi Doughty, itu mungkin berarti berbicara dengan otoritas sepakbola dalam satu-satunya bahasa yang mereka pahami. “Sepak bola ditentukan oleh uang sampai tingkat tertentu,” katanya. “Begitu orang menyadari bahwa produk tersebut terancam, dan Anda mulai melihat pertandingan sepak bola yang buruk dalam suhu 40C, akan ada lebih banyak momentum di baliknya. Dan itu hanya soal waktu. Karena ilmunya tidak diragukan lagi.” [*/Kpd]

 

Simak berita Kabapedia.com di Google News

No More Posts Available.

No more pages to load.