Mengenal 6 Fitur Keselamatan Canggih Sasis Bus Premium Mercedes Benz OC 500 RF

oleh -478 Dilihat
Sasis bus premium Mercedes Benz OC 500 RF hadir dengan tingkat keamanan paling baik. [Foto: Mercedes Benz]

Jakarta, Kabapedia.com – Bus adalah salah satu moda transportasi teraman dan ternyaman di dunia. Inovasi dari Mercedes-Benz telah memberikan kontribusi yang menentukan untuk ini – dan menjadikan sasis bus premium tipe OC 500 RF, sebagai pelopor di jalan raya.

Secara tradisional, keselamatan selalu dijunjung tinggi di Mercedes-Benz. Semua sasis bus dilengkapi dengan sistem pengereman yang sangat responsif dan dikontrol secara elektronik dengan rem cakram serba guna, serta Anti-lock Braking System (ABS) dan fungsi Brake Assist System (BA).

Fitur canggih tersebut meningkatkan gaya pengereman hingga maksimum dalam sepersekian detik dalam situasi pengereman darurat, sehingga mengurangi jarak pengereman.

Selain itu ada juga fitur Electronic Stability Program (ESP®) dengan acceleration skid control (ASR) membantu pengemudi menguasai situasi penanganan kritis.

Sebagian besar, kecelakaan dimulai jauh sebelum tabrakan yang sebenarnya: dengan kehilangan konsentrasi, jarak pandang yang buruk, atau bahaya yang tidak dapat diantisipasi.

Itulah mengapa konsep keselamatan Mercedes-Benz menerapkan serangkaian tindakan untuk mendukung berkendara yang aman dalam pengoperasian sehari-hari dan membantu Anda mengatasi situasi kritis.

Nah, untuk lebih lengkapnya Kabapedia.com mengulas 6 fitur keselamatan yang ada pada sasis bus premium Mercedes Benz tipe OC 500 RF.

1. New – SPA and AEBS

Fitur baru dalam sasis bus wisata OC 500 RF termasuk Lane Assistant (SPA) dan Advanced Emergency Braking System (AEBS). Sementara SPA memperingatkan pengemudi – melalui getaran kursi – tentang penyeberangan yang tidak disengaja dari marka jalur, AEBS mengurangi bahaya mengemudi ke kendaraan yang bergerak lambat atau rintangan stasioner di depan. Jika bahaya mengancam, ini memulai pengereman sebagian dan penuh sebagai bagian dari skala peringatan yang meningkat, untuk menghindari tabrakan dari belakang atau untuk mengurangi kerusakan jika terjadi kecelakaan. Dengan cara ini, sesuai dengan peraturan Eropa tentang pengereman darurat otomatis.

2. Program Stabilitas Elektronik (ESP®).

Electronic Stability Program (ESP®) adalah sistem aktif untuk meningkatkan keselamatan dan stabilitas berkendara. Ini memberikan kontribusi nyata untuk mengurangi risiko tergelincir saat menikung atau manuver mengelak. Hal ini dicapai dengan secara khusus mengontrol gaya pengereman pada masing-masing roda dalam situasi mengemudi yang kritis dan dinamis, misalnya jika bus mendekati batas fisik saat menikung. Pada saat yang sama, output mesin berkurang. Dengan demikian, kemungkinan “pembobolan” bus dicegah dengan pengereman yang diukur secara halus dalam batas kemungkinan fisik.

Antara lain, ESP® memonitor akselerasi lateral bus. Jika, pada tikungan panjang – seperti pintu keluar jalan tol – atau dengan pergantian jalur yang cepat, bus mencapai situasi berkendara yang kritis, kecepatan kendaraan secara otomatis dikurangi sehingga bus kembali ke situasi stabilitas berkendara. ESP® sebanding dengan sistem yang dipasang di mobil, tetapi menyediakan fungsi tambahan yang diadaptasi untuk digunakan di bus.

3. Anti-lock Braking System

Cara kerja ABS: ada sensor yang dipasang di keempat roda yang mendeteksi kecepatan rotasi setiap roda dan meneruskan informasi ini ke unit kontrol pusat. Jika titik kritis pemblokiran roda tercapai, roda dihentikan tepat di ambang itu dengan variasi tekanan. Tekanan rem dapat dinaikkan dan diturunkan berkali-kali dalam waktu satu detik.

Saat melakukan pengereman, semua gaya yang bekerja pada roda dan perilaku menggelinding terus dipantau. Gaya pengereman yang bekerja pada roda didistribusikan sedemikian rupa sehingga tidak ada roda yang dapat mengunci, dan kemampuan kemudi kendaraan dipertahankan sejauh mungkin.

Pada bulan Desember 1970, Mercedes-Benz mempersembahkan ABS yang dikendalikan secara elektronik pertama di dunia – sebuah revolusi dalam berkendara dan keselamatan jalan. Berkat intervensi pengereman elektronik yang ditargetkan, roda tidak terkunci untuk waktu yang lama. Risiko kehilangan stabilitas kemudi diminimalkan dan, jika rem digunakan sepenuhnya, kendaraan dapat dibelokkan ke arah yang diinginkan. Teknologi ABS menjadi dasar untuk sistem keselamatan elektronik yang dikembangkan lebih lanjut seperti Electronic Stability Program (ESP®) atau sistem Brake Assist (BAS).

4. Acceleration Skid Control (ASR)

ASR mencegah roda penggerak berputar dengan dua cara. Di satu sisi, ASR meminimalkan putaran roda melalui intervensi pengereman terukur. Di sisi lain, torsi mesin diatur melalui “pedal akselerator elektronik”. Bahkan pada akselerasi penuh, mesin hanya memberikan tenaga yang sama dalam situasi kritis seperti yang dapat ditransmisikan oleh roda penggerak – keunggulan utama untuk penarikan yang terkendali dan stabilitas berkendara.

Saat memulai, torsi diterapkan dan kecepatan roda roda penggerak dipantau. Dalam proses ini, distribusi torsi dikontrol sedemikian rupa sehingga pemintalan dapat dicegah. Hal ini memastikan aliran daya yang optimal selalu terjamin.

ASR membantu pengemudi untuk meminimalkan risiko roda penggerak berputar dan akibatnya bagian belakang kendaraan (penggerak roda belakang) pecah ke samping saat berakselerasi. Khusus untuk mesin torsi tinggi, ASR memberikan peningkatan kenyamanan dan peningkatan keamanan saat menarik diri – terutama di jalan dengan cengkeraman yang bervariasi.

5. Asisten Jalur (SPA)

Lane Assistant (SPA) menggunakan kamera yang terletak di belakang kaca depan untuk mendeteksi jika kendaraan dalam bahaya meninggalkan jalan raya. SPA terus memantau jarak bus ke marka jalur di jalan raya.

Jika kendaraan melintasi marka jalur, pengemudi segera diperingatkan dengan menggetarkan sisi kursi yang sesuai. SPA aktif pada kecepatan lebih dari 70 km/jam dan dapat dinonaktifkan dengan menyalakan lampu sein, misalnya untuk memulai perpindahan jalur yang diinginkan.

6. Sistem Pengereman Darurat Lanjutan (AEBS).

Sistem pengereman darurat AEBS menggunakan sistem radar untuk mendeteksi kendaraan yang berjalan di depan dan yang tidak bergerak. Ini terus menerus menentukan perbedaan kecepatan relatif terhadap kendaraan Anda sendiri.

Baca Juga: Tiga Keunggulan Sasis Bus Premium Mercedes Benz OC 500 RF

Jika aktivitas dan kecepatan mengemudi saat ini membuat tabrakan tidak dapat dihindari jika tidak diubah, pengemudi diperingatkan terlebih dahulu dan kendaraan secara otomatis memulai sebagian penerapan rem. Jika pengemudi tidak bereaksi dan tabrakan akan segera terjadi, kendaraan secara otomatis mengaktifkan rem sepenuhnya. Ini secara drastis dapat mengurangi konsekuensi dari dampak. [isr]

 

Simak berita Kabapedia.com di Google News

No More Posts Available.

No more pages to load.